METAMORFOSIS WANITA

Gambar
Dari Ulat bisa menjadi Kupu-kupu

Seringkali kita mendengarkan tentang kisah-kisah srikandi Islam yang gagah berani seperti Siti Fatimah, Khadijah r.a., Khaulah Al-Azwar, Nusaibah serta ramai lagi muslimah-muslimah tauladan. Ramai yang mengatakan bahwa tidak mungkin kita akan mencapai tahap srikandi-srikandi mulia tersebut. Namun sadarkah kita, penilaian terhadap perjuangan seseorang itu hanyalah Allah s.w.t. yang berhak menentukan.

Keikhlasan dan kesediaan kita untuk menyerahkan diri sepenuhnya pada jalan perjuangan Islam ini adalah modal utama untuk menjadi mujahidah sejati. Namun syarat yang paling utama ialah keutuhan aqidah yang akan mendorong kita untuk tegar dalam menegakkan agama Allah s.w.t.

Ingatlah, dahulu kaum wanita menjadi bahan hinaan kaum-kaum jahiliyah bahkan dianggap lebih hina dari binatang. Namun, cahaya Islam merubah segalanya. Kaum wanita diangkat martabatnya dan diberi hak yang sewajarnya. Islam memuliakan wanita sehingga terdapat surah An-Nisa’ yang bermakna ‘wanita-wanita’ yang banyak menyentuh tentang hal tentang wanita. Di sini, saya ingin menyentuh beberapa sikap muslimah sebagai pejuang agama secara ringkas.

1. Berjuang Sebagai Puteri


Jika berbicara masalah ini, pasti kita tidak lari dari memikirkan tentang puteri-puteri Rasulullah seperti Zainab, Ruqaiyyah, Ummu Kaltsum dan Fatimah. Namun, sejarah lebih ‘mengutamakan’ Fatimah dari segi seorang anak kerana dekatnya beliau dengan Rasulullah. Fatimah lah yang membersihkan punggung Rasulullah apabila diletakkan najis oleh kaum musyrikin bahkan beliaulah yang memangku baginda Rasul di saat menjelang kewafatan baginda. Bagaimana pula dengan kita?Umumnya kewajiban anak itu membantu kedua orangtuanya serta berusaha tidak membebankan mereka.

Jika sahabat-sahabat memiliki orang tua yang beriltizam sepenuhnya dengan perjuangan Islam, maka hendaklah memahami mereka terutama pada saat-saat kesulitan seperti kesulitan waktu atau harta. Bahkan, perlu bersiap-sedia menghadapi kemungkinan yang lebih dari itu kerana jalan perjuangan itu penuh halangan dan rintangan.
Bagi mereka yang memiliki orang tua yang menentang, hendaklah berusaha memberikan pengertian kepada mereka tentang Islam secara berangsur-angsur. Berusaha menjadi anak yang soleh dan tidak menyakitkan hati mereka walaupun pemikiran dan pemahaman kita bertentangan dan tidak sejalan.

Ingatlah duhai sahabat, sehebat apapun seorang anak itu, Ridho orang tualah yang akan memandu kita kepada Ridho Illahi.

2. Berjuang Sebagai Isteri


Walaupun diantara kita ada yang belum menikah namun kita dapat mengambil pelajaran.
Pertama amatlah dituntut kepada para mujahidah memilih para mujahid yang beriltizam dengan perjuangan Islam. Walaupun kita tidak tahu apa yang akan terjadi di masa yang akan datang, namun ciri-ciri itu sudah dapat dilihat di usia seorang pemuda. Perkara ini sangat penting untuk melahirkan baitul muslim yang kelak akan melahirkan masyarakat muslim untuk mengakkan Islam di bumi ini.

Hendaklah kalian menjadi sayap kiri perjuangan suami dan memahami bahwa perjuangan ini menuntut pengorbanan dan pastinya tidak dimanjai dengan harta dunia. Bersiap-sedialah untuk meletakkan Islam sebagai kepentingan dan agenda utama hidup suami kalian bahkan hidup diri kalian sendiri. Ingatlah akan pengorbanan Ummu Khadijah dalam membantu perjuangan Rasulullah dan menjadi teman setia dalam suka dan duka baginda sehingga tiada gantinya lagi.

3. Berjuang Sebagai Ibu

Ini merupakan ‘stage’ terpenting kerana diibaratkan tangan ibu itu bisa menggoncang dunia. Dari rahim yang lembut itu, lahir Rasulullah s.a.w. yang tercinta. Dari rahim yang lembut itu lahir pejuang-pejuang Islam seperti Muhammad Al-Fateh, Salahuddin Al-Ayyubi dan Imam Hasan Al-Banna. Juga dari rahim yang lembut tetapi utuh itu lahir para ulama’ dan tokoh-tokoh agama yang ulung seperti Imam Malik, Imam As-Syafe’i dan Imam Bukhari.

Jika menyusur sirah para nabi, kebanyakannya ibu mereka adalah terdiri daripada wanita yang solehah seperti Maryam ibu Nabi Isa, Ibu Nabi Musa, Siti Hajar ibu nabi Ismail dan ibu nabi Sulaiman. Begitu juga dengan ibu para ulama’ seperti ibu Imam Bukhari yang tidak jemu-jemu mendoakan dan menjaga anaknya yang buta sehingga menjadi celik semula seterusnya menjadi ulama’ Hadith yang ulung.

Maka di sini, dapat diambil contoh tauladan oleh para mujahidah dalam melahirkan dan mendidik generasi yang akan menjadi pewaris ulama’ dan jundullah. Sebagai ibu, hendaklah berusaha membentuk anak-anak menjadi generasi al-Quran serta menjadikan sunnah Rasul ikutan hidup mereka.

4.Berjuang Sebagai Ahli Perjuangan Islam

belakangan ini, para muslimah telah diberi peranan penting dalam perjuangan Islam.

Muslimin dan muslimah bekerja bersama-sama saling bantu membantu dalam batas syara’ untuk gerak kerja Islam. Bahkan, terdapat kumpulan yang mayoritas adalah muslimah dan yang menggiatkannya adalah kaum hawa ini.

Muslimah pada zaman Rasulullah turut turun ke medan perang untuk membantu para muslimin dari belakang seperti mengobati para tentera yang cedera. Malah terdapat para muslimah yang juga turut masuk ke medan tempur seperti Nusaibah dan Khaulah Al-Azwar.

Bahkan, dengan keterlibatan muslimah dalam gerak kerja Islam dapat menangkis tuduhan-tuduhan yang mengatakan Islam itu mengongkong kaum wanita. Ia juga dapat membuka mata-mata mereka dengan kehebatan wanita muslim dalam perjuangan Islam.

Ingatlah sahabat-sahabat sekalian, bukanlah mudah untuk menjadi mujahidah sejati. Berbagai ujian, halangan, dani rintangan perlu kita lalui untuk bergelar mujahidah yang di sisi Allah. Jika Barat bangga dengan Joan of Ark, kita patut lebih berbangga lagi dengan mujahidah-mujahidah Islam seperti Sumaiyah dan Zainab Al-Ghazali.

Kepada yang masih single, jangan risau akan jodohmu karana mujahid yang sejati itu bukanlah tertarik pada rupa tetapi pada perjuanganmu fisabilillah. Rupa paras bukanlah ukuran nilai pada seorang muslimah tetapi iman dan keutuhan jiwa yang berada pada dirinya. Pernah terjadi di Iran di mana wanita-wanita Iran memilih kaum-kaum lelaki yang cedera dalam pertempuran sebagai suami. Malah kaum lelaki terdiri daripada orang-orang yang terpotong kaki dan tangannya akibat perang melawan musuh Allah. Kaum wanita itu mengiginkan lelaki yang bersih jiwanya dan telah teruji bahwa lelaki itu telah siap menyerahkan jiwa raganya untuk Allah yang mereka cintai.

Semoga kita semua termasuk dalam golongan yang diiktiraf Allah sebagai pejuang agamaNya. Amiin

2 thoughts on “METAMORFOSIS WANITA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s